Senin, 07 Maret 2011

Makan Coto Bareng My Bro !

Kemarin Minggu, kebetulan sahabat saya Afif dapat pesiar (sebutan buat izin keluar kampus anak IPDN). Dan disuruh ama Mamanya buat nyari bunga rosella kering buat obat. Setelah keliling kota bandung yang siang itu sangat terik sekali, akhirnya nemu juga yang jualan di samping pasar baru. Tapi karena rada kemahalan gak jadi beli. 

Karena pesiarnya cuman sampai jam 4 sore, gak sempat lagi nyari, akhirnya makan di RM. Konro Marannu Jl. Martadinata (Riau), Bandung.
Disini menu makanannya makassar semua, mulai dari coto, konro bakar, mi kering, pisang ijo, dan pallu butung. Saya pesan coto isinya daging sama es jeruk, Afif coto campur plus pisang ijo !


Jangan salah, walaupun di Bandung, rasa coto nya jempolan dah. Bagi saya ini coto terenak kedua setelah coto nusantara yang di Makassar. Apalagi mi keringnya, saya lebih suka dibanding Mi Titi Makassar. hehehe
Tapi tergantung selera masing-masing sih.
Saya ngabisin semangkok coto plus 7 buras, lebih suka buras di banding ketupat. hehehe


Bagi orang asli Makassar, ada 4 hal yang harus dan wajib ada diatas meja makan buat nemanin makan coto yaitu :

1. Sambel (Punna tau mangkasara', nakana lombok atau lada)
Kalau di Bandung, kebanyakan makanannya manis dan pake cabe (cengek) yang ijo, kalau di Makassar malahan cabe ijo malah dianggap aneh. Orang Makassar rata-rata makanannya yang pedas semua.

2. Jeruk Nipis 
Orang Makassar yang datang ke Bandung pasti heran kalau masuk warung atau rumah makannya. Jarang nemu jeruk nipis diatas meja makan, kalaupun ada, paling jeruk purut (orang Makassar bilang lemo-lemo). Kita paling senang nyampur jeruk nipis ke makanan seperti bakso, rawon, soto, dan makanan berkuah lainnya.

3. Ketupat (Nassami !!)
Ini dia yang paling penting, ada coto ada ketupat. Jadi bukan cuman pas lebaran doang. Makanya kalau lebaran kita gak terlalu sumringah kalau ada ketupat, udah jadi makanan sehari-hari sih bagi orang Makassar.

4. Daun Bawang dan Bawang Goreng
Orang Makassar kebanyakan paling doyan nambahin daun bawang ama bawang goreng, padahal biasanya udah ditaburi sendiri sebelumnya, tapi kita sering minta lebih lagi.
"SUMPAHKA, KENTARANA MAKASSARNA. MINTA KA DAUN SAMA BAWANG TA LAGI DIPIRING ! Hahahahaaaa..."



2 komentar:

tau mangkasara' mengatakan...

bukan lombo' tapi cobe'

andyhardiyanti mengatakan...

deh! besarnya mangkok cotonya disana di' :O