Minggu, 13 Juni 2010

Zacky VS Dunia Fotografi


Heheheee...
Ceritain dikitlah awal mula gue jatuh cinta dengan dunia fotografi.
Dari SD sebenarnya gue pengen banget jadi musisi, pengen belajar main drum ama piano, soalnya waktu itu liat orang tau alat musik itu kayaknya keren banget. Tapi begitu nonton film Petualangan Sherina ama Ada Apa Dengan Cinta, gue tiba-tiba jadi sosok "lawas" pengen jadi Sutradara. Aneh banget, sampai SMP gue rengek terus minta dibeliin Handycam. Setelah orang tua gue nyerah juga dengar rengekan gue, alhasil gue dibeliin handycam yang waktu itu harganya selangit. Semangat tingkat tinggi merasuki gue awal-awal punya handycam, sampai-sampai gue bikin skenario film horor, dan begitu gue baca naskahnya. WOOOWWW... betul-betul HOROR !!! maksudnya tulisan gue sangat-sangat tidak berkualitas MENAKUTKAN UNTUK DIBACA. Hahahahaaa...
Niat jadi sutradara masih bersemayam hingga akhirnya handycamnya rusak sendiri dan tak ada film yang dihasilkan sama sekali. Hahahahaaa....

Suka fotografi awal mulanya gara-gara Friendster, gue suka liat foto-foto teman-teman gue yang suka edit foto kayaknya keren banget, dan gue tertantang buat tau edit foto. Kalo ingat dulu, gue ngedit foto pake software PAINT yang ada dikomputer, udah susah, ribet, hasilnya ala kadarnya lagi. Abis itu gue belajar software Ulead Photo Express, dari sini gue mulai rada-rada semangat buat belajar editing. Setelah lumayan "fasih" make Ulead, beralih ke software Corel Photo Paint. Di software itu banyak banget tool-toolnya gak praktis, guenya rada males.

Hingga akhirnya ketemu PHOTOSHOP !!! buset, nih software lebih susah lagi, udah ribet, gak praktis, pokoknya susah banget !. Tapi , setelah belajar otodidak dari beli buku dan nanya-nanya di Om Google, ternyata gak seribet yang gue bayangin. Malahan setelah mendalami ilmu PS (Photoshop), gue jadi gak suka make software foto yang ekspres langsung jadi. Ada kepuasan sendiri yang gue dapat dari PS. Kalau ada yang bilang PS itu susah, jawabannya emang susah. Gue aja Belajarnya dari kelas 2 SMA. Tapi sekarang mah udah banyak banget tips trik yang bisa dicari di google, gue saranin gak usah beli buku mah.

Dari hobi edit foto, gue tertarik buat belajar teknik fotografi. Tapi karena hingga detik ini gue gak punya kamera DSLR, ya gue merasa belum menghasilkan apa-apa. Dulu emang punya kamera digital biasa, tapi sekarang udah rusak bin bulukan. Bukannya gue mau sombong atau sok, tapi kata beberapa teman gue hasil foto gue bagus di Album Facebook gue, cuman bagi gue itu karena hasil foto tersebut melewati proses editing di PS. Pengennya gue, ngasilin foto yang benar-benar REAL dari hasil jepretan. Nah itu dia yang harapan yang pengen gue pelajari, cuman karena lagi-lagi mentok gak punya kamera, jadinya mesti bersabar dulu lah.

Selama ini, gue megang kamera karena berbekal minjem dari teman gue. Ya cuman karena kalo gue keseringan minjem, gak enak jugalah ama mereka. Dan pastinya gue juga malu lah ama mereka rada gak tahu diri gitu guenya. hahahaa...

Gak munafiklah, gue pengen banget punya Kamera DSLR, tapi sekarang semangat gue gak mengebu-gebu banget dah seperti kemarin-kemarin, soalnya kalau gue pikir-pikir ya ampun gue norak banget, kayak waktu SMP dulu, pas pengen punya Handycam, ngemis ke orang tua, bayangin siang malem, hahahaaa....
Sekarang mah nyante wae atuh, suatu hari pasti gue bakal punya juga. Seperti deJavu !!!

Kalau ada yang bertanya sekarang cita-cita lu apaan, dengan tegas gue jawab pengen jadi FOTOGRAFER. Walaupun latar belakang kuliah gue sekarang kagak nyambung sama sekali. Gue mau jadi fotografer sebatas memuaskan diri gue sendiri dulu, yang artinya gue pengen menghasilkan jepretan yang menarik untuk ukuran mata gue.

Tidak ada komentar: